"Pada Engkau Tuhan Yang Satu. Tenangkanlah hari-hariku"


↫ Old Entry
Jiwa yang Hilang. Kembalilah.
Saturday, 26 October 2013




Assalamualaikum little khalifah.. Rindu. Terasa banyak benda nak diluah. Namun, serasanya bicara mati sebelum terluah rasa.

Hati kita ini, kadang terlalu memendam. Simpan segalanya diam-diam. Hidup yang ceria menjadi kelam. Mungkin terlupa mencari ketenangan di sepertiga malam.

Kadang rasa tak mampu bertahan. Langkah kian perlahan. Air mata tak tertahan-tahan. Mengalir laju tanpa kehendak tuan.

Seriously, hati kita ini bukan kuat mana. Kalaulah doktor bedah keluarkan hati kita, kena pijak hancur kot. Tapi, inilah, istimewanya hati, Allah letak di dada. Agar dekat sentiasa dengan tuannya. Hadiah terindah Tuhan buat hambaNya. Pemilik segala rahsia juga jiwa. Senyum. Feel blessed kan? :)

Jangan bersedih dengan ujian Allah,

"Ingatlah, yang menulis ujian atasmu adalah yang menulis nikmat untukmu. Percayalah, andai bahagia itu bukan milik kita di dunia, Allah pasti menyimpannya di sana, kerana DIA tidak pernah menzalimi hambaNya" 

Walau apa jua, terimalah seadanya. Allah terlalu sayangkan kita. Kena ketuk dengan ujian sekali sekala apa salahnya. Terima saja. Terima saja. Dunia bukan tempat untuk orang manja. Dunia menjadi ladang untuk kita membenih pahala membaja jiwa dengan segala cintaNya. Untuk apa? Untuk pulang ke tempat asal kita. Mana? Syurga sayang. Syurga.

Hmm. Kita yang muda-muda ini dah merengek macam-macam kat Tuhan, mintak Tuhan mudahkan jalan. Kau pernah fikir tak ujian apa pakcik tua umur 40 tu dah berdepan? Huisshhh, dah berlori-lori agaknya ujian. Sebab itu, orang tua-tua umur 70 tahun larat lagi nak bangun malam, dating dengan Tuhan. Something yang jarang-jarang orang muda lakukan.

Ingat ini. Pesan pada diri. Pesan pada hati. Kita bakal punyai suami. Kita bakal punyai isteri. Kita bakal punyai generasi sendiri. Anak-anak yang bakal lahir dari rahim kita ini. Anak kecil itu bakal punyai abi, bakal punyai ummi. Adakah kita dah sedia wahai diri? Berdepan ujian yang lebih besar nanti? Jangan sampai kita menyesal bila dah tua nanti. Menyesal dah tua okay lagi. Kalau dah sampai masa Izrail menjemput diri sekarang ini, mana nak lari? Mana nak lari? Kembalilah, raih Ilahi. Baiki diri. Baiki hati.

Benar, kadang-kadang kita tak pernah faham apa yang Allah cuba aturkan untuk kita. Tak pernah tahu apa yang Allah sediakan untuk kita di masa hadapan. Tapi percayalah, suatu saat  kita kena yakin, jalan pilihan Allah ini akan indah pada waktunya. Percaya dan terus percaya.

Kuat ya.
Fi hifzillah.
………………..




Pada Engkau Tuhan Yang Satu.

Tenangkanlah hari-hariku.